Dana | Am_Am | Arga

Laki-laki, 20 tahun

Malang, Indonesia

Terkadang pelajaran itu tidak didapat dari diri sendiri, namun dari pengalaman orang lain, sehingga kita dapat merenung pada diri sendiri untuk menjadi orang dewasa dan punya masa depan yang cerah seperti dirinya yang kita sayang.
::
Start
Ardboy Corporation
Shutdown

Navbar3

Search This Blog

Sunday, 3 May 2015

Karena Kesederhanaan itu........... penting





Assalamualaikum Wr. Wb.
Apa kabarnya kalian? Sehat kah?
Maaf ya, lama nggak update nih. Biasa lagi banyak kesibukan. Tapi alhamdulillah setelah nulis dikit-dikit disela kesibukan akhirnya jadi juga ini tulisan. J

Kali ini ane mau cerita tentang kesederhanaan nih. Kenapa harus kesederhanaan? Kenapa nggak tentang cinta atau matematika?. Hmm, biar ga bosen aja makanya aye selingin nih. Trus kemaren juga abis dapet filsafat dari seseorang yang nggak akan aku sebut namanya kalau kesederhanaan itu penting. Udah gitu aja langsung lu jadiin tulisan???? iyaa gituu ajaa. Simple kan? haha
Karna itulah aye share pengalaman ini biar kalian juga ikutan sadar (buat yang ngrasa belum sadar atau yang kepalanya abis kepentok batu trus linglung).
Yang udah sadar juga nggak apa-apa, bisa buat pengetahuan dan motivasi biar skripsinya cepet rampung.
Hiyaa, apa?? Skripsi??..... Nggak nyambung kang!!! -__-”
Maaf lagi amneskripsi ini... haha

Oke langsung aja deh nggak usah banyak basa-basi, keburu basi kalian ntar....
..........
Kesederhanaan ....

Di dunia ini masih banyak yang menganggap bahwa hidup itu nggak semudah membalikkan telapak tangan. Apalagi buat yang sudah mandiri, sibuk mengumpulkan uang untuk hidup mereka. Sampai-sampai mereka lupa mencari saku untuk akhirat kelak. Naudzubillah ya jangan nyampe gitu. Ane yakin kok para pembaca nggak seperti itu, apalagi penulisnya. Hahaha

Oke, aku akui memang berat saat kita harus hidup mandiri. Apalagi saat orangtua sudah tiada. Dan bahkan kita diharuskan membiayai adik yang masih kecil untuk sekolah. Ah berat rasanyaa..

Agak mendramatisir ya, tapi itulah kenyataannya. Da n rata rata orang indonesia bakalan mengalami seperti itu. Percaya deh sama saya, kalo nggak percaya juga gapapa, tapi percaya aja deh *maksa.  

Oke kali ini aku mau berbagi kisah sedikit tentang pengalaman ane di pondok. *Uhuk
Baru juga mondok udah gaya lu Dan. Hahaha
Bukan gaya aye nah, tapi emang pas banget buat di jadiin cermin nih pondok. Nih pondok merupakan pondok yang bisa di bilang sederhana banget. Karena memang yang di tonjolkan disini adalah kesederhanaannya. Perbuatan, gaya hidup, semuanya sederhana. Coba deh lu lewat depan pondok aye, trus lu liat ada santri atau santriwati disitu pasti dari atas nyampe bawah semuanya sederhana, bajunya nggak aneh-aneh, nggak harus bermerk, nggak pake jilbab yang diputer-puter kayak kekinian gitu. Haha
Tapiii, Cukup dengan penampilan mereka yang sederhana saja, pasti pandangan kalian nggak bisa lepas. Tau kenapa??? Karena aura dari tubuh mereka tuh yang memancarkan pesona kecantikan atau ketampanannya. Nggak percaya? Coba aja deh, trus buktiin dah sendiri.
Dulu ni ye, aye pertama kali masuk bingung ini santri-santri padahal bajunya nggak neko-neko, tapi kok keliatan auranya bersinar gitu ya. Akhirnya dapet beberapa hari aye tau yang menyebabkan itu terjadi. Yaitu ibadahnya men, sungguh mereka ......
Nggak tau mau memuji kayak gimana, pokoknya keren deh.

Nah, dari situlah muncul aksioma baru yang dapat saya katakan bahwa, “kecantikan atau ketampanan itu bukan dilihat dari fashion, gaya hidup atau perbuatan dia, tapi dari aura yang muncul dari dalam dirinya. Itu”.
Sedangkan teorema yang dapat saya keluarkan adalah,”tak perlu memakai pakaian mahal atau bergaya hidup mewah kalo mau terlihat cantik atau ganteng, cukup tampil sederhana tapi memancarkan aura positif dari ibadah yang kalian lakukan tiap hari. Itu.”
Emm, untuk teorema sama aksioma secara matematika kebalik atau kagak ane nggak tau ya lupa. yang jelas itu. Hahaha
Pasti salah satu pembaca ada yang bicara dalam hati:
“Itu saya banget tuh, pake pakaian sederhana, kerudungnya simpel, ibadahnya rajin, hatinya bersih tapi tetap ngerasa rendah hati”. Hahaha *kode

Oke next,
Tak seburuk yang kalian bayangkan...
Mungkin sebagian orang menganggap bahwa dunia pesantren itu mengikat. Ah, menurutku tidak juga. Kalo untuk pertama kali memang iya, seperti aku nih yang baru merasakan dunia pesantren. Semua terasa berat harus ikutin aturan ini itu, tetapi teruntuk yang terbaik baginya, semua jadi terasa ringan. *hiyaaa, hahahahaha (terbaik bagi Allah maksudnyaaa, suudzon duluan sih)

Banyak hal di sini yang membuatku jadi sederhana, yang dulunya tinggal di kost penuh fasilitas. Sekarang harus rela tinggal di sebuah tempat yang hanya tidur beralaskan karpet. Fasilitas yang biasa, listrik yang kadang hidup kadang mati, tidak ada televisi, kipas, hiburan multimedia, dan lainnya yang tidak ada di kostku dulu. Bahkan untuk minum pun cukup dari air kran. Ett, jangan dicoba buat yang dikontrakan atau di kost, beda menn. Soalnya kalo di pondok itu barokahnya banyak jadi air krannya sehat.
Nah, dari sini tau kan bedanya pondok yang sederhana sama yang modern. Makanya yang sederhana gini nih yang bagus. Barokah dunia akhiratnya tuh lebih banyak. Hmm, mau masukin dalil-dalil tapi blog nggak mendukung bahasa arab. Ntar deh ane usulin dulu ke Evan Williams pendirinya blogspot yang juga sekaligus pendirinya twitter.

Kalo ada yang bilang santri itu nggak bisa ngembangin minat dan bakatnya gara” fasilitas yang nggak memenuhi, itu salah. Soal minat dan bakat itu tergantung dari personal masing-masing. Buktinya banyak santri yang mampu mengembangkan minat dan bakatnya ditengah keterbatasan. Nggak jauh-jauh deh contohnya. Liat nih aye. Udah cukup kan ngasih contohnya. Hahaha
Pokok banyak ilmu deh yang dapat kita dapat dari hidup di dunia pesantren sederhana itu.
Atau kalo pengen tau lebih dalam ngeliat gimana sih kehidupan pondok itu. Kamu lihat aja film judulnya “3 doa 3 cinta”. Promosi nih yee, haha. Kalo nggak punya bisa download atau minta ke aye gratis. Piye, kurang baik apa coba, Hahaha.
Oiya, ane ada sedikit cerita nih tentang kesederhanaan yang dilakukan lewat lisan.
Saat itu aku sedang pergi ke suatu tempat, ke rumah seseorang. Disana kita berbincang tentang masa-masa dikala itu, bercerita tentang banyak hal. Namun, ditengah pembicaraan aku batuk-batuk tak henti”nya. Aku sedikit lupa ya, aku emang batuk karna sakit atau batuk karna tertawa terlalu lepas. Lalu aku meminta kepada seseorang itu untuk mengambilkan air. Nah, setelah aku mencoba meminumnya dengan posisi berdiri. Seseorang itu bilang kepadaku, “kalo minum itu jangan sambil berdiri, nggak baik. Kalo makan atau minum itu harus sambil duduk”, katanya.
“Hmm, iya ya aku lupa, padahal kemarin waktu ngaji dijelasin dalam hadist tentang makan dan minum”. Akhirnya aku duduk dan meminumnya lagi.
Nah, dari situlah sampai sekarang kalau aku minum, terutama minum sambil berdiri selalu ingat seseorang itu. Bayangkaannnn,,,,
Dari perkataan sederhana, dari hal sederhana semacam itu kita dapat jadi orang baik, bahkan jadi orang yang lebih baik. Sederhana bukan???,, ,
Hmm, Untuk seseorang itu, terima kasih telah mengingatkanku, hal ini kan kuingat selamanya J


Oke Next,
Ini sebuah syair.
Teruntuk kamu . . . (teruntuk kalian juga maksudnya)

Ada sebuah mushaf berhias emas di depan Ibnu Mas’ud. Beliau pun berkata: hiasan yg terbaik untuknya adalah tilawah.
Suatu saat akan kalian sadari,.....
Bahwa yang harus diperjuangkan itu bukan IPK tinggi juga gelar sarjananya, tapi ilmunya.
Yang harus didapat bukanlah banyaknya harta, tapi barokahnya.
Yang membahagiakan jiwa bukanlah semua yang kau inginkan, tapi rasa syukur untuk yang sudah kau miliki.
Yang terpenting dalam diri pendamping hidupmu bukanlah indah parasnya, tapi shalihahnya. Eaaaaa, :D
*Ngelipet sarung, pake peci, ambil wudhu, langsung ke masjid deh sana buat yang ngerasa cowo’. hahaha
Sederhana bukan, J

Baiklah, disudahi saja deh, capek euy.
Dan buat yang nungguin novel aye kok nggak jadi jadi, di tunggu aja. Di doakan saja semoga cepet jadi, soalnya masih mengingat-ingat kata-kata orang yang terlibat didalamnya. Karna ini novel merupakan novel non fiksi atau nyata.

Oke mungkin itu aja kultum yang bisa saya sampaikan kepada saudara-saudara semuanya. Kurang lebihnya mohon maaf, bila ada yang tersinggung mohon maaf, bila ada yang merasa dirugikan mohon maaf juga. Sekian dari saya. Terima kasih

Wassalamualaikum Wr.Wb.
TTD


Amita Pradana Putra


0 comments: