Dana | Am_Am | Arga

Laki-laki, 20 tahun

Malang, Indonesia

Terkadang pelajaran itu tidak didapat dari diri sendiri, namun dari pengalaman orang lain, sehingga kita dapat merenung pada diri sendiri untuk menjadi orang dewasa dan punya masa depan yang cerah seperti dirinya yang kita sayang.
::
Start
Ardboy Corporation
Shutdown

Navbar3

Search This Blog

Wednesday, 18 May 2016

Dear You




Dear you,
Tulisan ini aku persembahkan untuk cinta, demi cinta dan kepada cinta.
Tak terasa ya, pertama kali ku teringat.
Kita bertemu tanggal 06 februari 2016 itu.
Dengan beberapa tatapan yang mungkin kita sama-sama tak tahu apa arti tatapan itu.
Diawali dengan sebuah film berjudul “ketika Mas Gagah Pergi”, kita berjumpa di tempat yang kata orang, tempat itu romantic untuk berdua.
Lalu kita bercanda tawa di dalam mobil. Sampai lupa akan berakhirnya waktu.
Dan kau tertidur di pulas di dalam mobil.
Disitulah…
Aku terdiam melihatmu.
Hatiku berkata, “apa iya aku mulai suka denganmu?”
Tapi apalah aku, Kenal saja tidak,
Sampai esok hari tiba,
Entah ada angin apa, kau tiba-tiba menghubungiku lewat Line.
Aku sedikit tak percaya, karna kau masih punya kekasih kala itu.
Ada cerita tentang masa kita bertemu,
Begini chatnya,
Kak sm kak ken a
10:12  Arga Dana                Engga ni. Aku telf jg ngga di angkat
10:12  Tutut wulandari       Km dmna kak? Ga k festival?
10:14  Arga Dana                Aku mau poles mobil abis ini. Sam dimana?
10:15  Tutut wulandari       Kak sam d festival kak
10:15  Tutut wulandari       Aku nebeng nah kalo mau kesana
10:16  Arga Dana                Bisa2. Ada nomernya sam yg aktif?
10:16  Tutut wulandari       Oke kak
10:16  Tutut wulandari       Bentar tak cariin
10:18  Tutut wulandari       +6281335828286
10:18  Arga Dana                Nomernya ngga aktif nah
10:19  Tutut wulandari       Oiya hpnya rusak kak
10:19  Tutut wulandari       Hbs kebanting
10:19  Tutut wulandari       Dia d festival kok
10:20  Arga Dana                Lah. Dia satu unit sama siapa ya?
10:21  Tutut wulandari       Aku haha
10:30  Arga Dana                Oke. Kamu siap2 tutut. Kirimin alamat kamu
10:30  Arga Dana                Aku jemput
10:30  Tutut wulandari       Oke
10:30  Tutut wulandari       [Lokasi]
10:30  Tutut wulandari       Eh salah kak
10:31  Tutut wulandari       [Lokasi]
10:31  Tutut wulandari       Salah lagi
10:31  Tutut wulandari       Jalan mertojoyo a9
10:31  Tutut wulandari       [Lokasi]
10:32  Tutut wulandari       [SCC Laptop]
10:32  Arga Dana                Apanya meteor tuh?
10:42  Tutut wulandari       Bukan disitu
10:42  Tutut wulandari       Hbsnya merjosari
10:42  Tutut wulandari       Taman
10:42  Tutut wulandari       Univ. Gajayana
10:43  Arga Dana                Uniga kemana trus?
10:43  Tutut wulandari       Lurus k utara kak depan sawah kosku
10:44  Tutut wulandari       Hbsnya masjid
10:44  Arga Dana                Kan ada 2 jalur tuh dari uniga ke utaranya
10:45  Arga Dana                Yg kanan arah ramayana ato atunya?
10:45  Tutut wulandari       Arah ramayana kak
10:54  Arga Dana                Kk km tunggu diluar ya. Aku otw
10:54  Tutut wulandari       Oke kak
10:58  Arga Dana                Aku dpa  sawah
11:00  Tutut wulandari       Cepet amat kak
11:00  Tutut wulandari       Waiy
11:00  Arga Dana                Aku di ruko2 yg tutup itu
11:00  Tutut wulandari       Okee
11:02  Arga Dana                [Foto]
Dari situlah akhirnya kita berjalan berdua menuju ke FMD. Dalam mobil kita sama-sama terdiam. Sampai kau memulai pembicaraan basa basi itu. Hahaha
Sekarang,
Genap sudah empat bulan kita jalani bersama,
Banyak sekali suka dan duka yang kita lewati bersama.
Tapi aku lebih suka mengingat saat saat kita tertawa bersama, ceritakan semua tentang kita. Kita tertawa bareng dalam waktu yang bersamaan. Haha
Hmmm, masa-masa itu :’)
……………….
Sembari menulis aku jadi teringat lagu peterpan yang judulnya semua tentang kita.
Akhirnya aku putar lagu ini, hatiku sedikit menangis mendengarnya…
aku menulis didalam kamar kostku yang kecil berukuran 2,5 kali 3 meter ini. aku ingin tulisan ini kelak dapat menjadi satu buku yang indah.
Buku yang menceritakan kisah-kisah kita. Agar kelak dapat dibaca oleh anak anak kita. :’)
Hmmm, memaang.
Waktu kita masih panjang untuk menempuh pernikahan kita.
Tapi aku percaya, suatu hari kita pasti dapat mewujudkannya.
Kita mempunyai ikatan yang sah,
Lalu kita punya 2 anak yang lucu.
Dan kita menua bersama.
Ah, angan yang indah sayang.
…….
Kau tau? Ada kalanya memang kita bertengkar,
Entah itu hal sepele atau hal serius.
Sulit memang untuk membuat semuanya kembali seperti sedia kala.
Kadang butuh beberapa hari untuk sendiri, atau saling memahami satu sama lain.
Tapi aku tetap yakin,  
“Yang serius itu ngga akan pergi.”
……….
Kembali ku melihat handphone ku, disitu Nampak jelas fotomu yang kujadikan wallpaper.
Tanpa sadar aku tersenyum sendiri melihatnya.
Dalam hati aku hanya berkata singkat, “Aku kangen kamu sayang.” J

To be continue….

……………………………………
Ingat-ingatlah semua pagi yang kau syukuri.
Karena masih bisa terbangun di sisinya, semua siang yang kita habiskan bersama.
Juga malam-malam yang kau tutup dengan ciuman ditanganku saat kita berpisah.


Baca Dong --►

Sunday, 17 April 2016

18 April

Sebelum membaca, Aku harap kamu membuka tulisan ini melalui laptop atau komputer agar semua yang kamu lihat menjadi lebih indah, termasuk video yang aku buat ini.  :)







Alhamdulillah, 
.........
18 April
........
Waktu berjalan tiada henti mengiringi rembulan dan mentari yang terbit nan tenggelam setiap hari. Mengiringi usiamu yang terus bertambah dari hari ke hari hingga saat ini.
Waktu bergulir..
Detik berganti detik
Hari berganti hari
Bulan berganti bulan
Dan tanpa terasa 1 tahun sudah terlewati
Dan kuingat sekarang adalah tahun ke 19 setelah kau lahir
Karena hari ini,
Hari kelahiran hari special untukmu
..
Mungkin
Banyak mimpi dan harapan..
Doa puji di panjatkan di hari ini.
Pastinya ….
Berharap yang terbaik dan terindah

Untuk
Merubah sikap
Merubah kepribadian
Merubah diri menjadi wanita solehah
Dan merubah segalanya menjadi lebih baik lagi…

Maafkan aku ya, Cuma kado yang bisa aku persembahkan untukmu.
Bukan mahalnya perhiasan atau barang kemewahan, bukan pula yang paling utama mengucapkan ucapan selamat ulang tahun. namun do’a yang aku kirimkan bersama kado ini kuberikan untukmu dihari kelahiranmu,
Detik ini aku hanya ingin menyapamu dengan satu doa,
..
Semoga Allah selalu melimpahkan cinta-Nya di hatimu 
..


Alles gute zum geburtstag :)



Baca Dong --►

Friday, 18 September 2015

Pah-Peh ning Kutho Patriot


Rabu, 09-09-2015

Cuaca masih cerah, kita berjalan melewati derasnya arus lalu lintas. Kita berjalan menggunakan motor bebek yang menemaniku selama menuntut ilmu di kota malang.
Waiiittt, kok kayak nulis novel aja yak, formal banget bahasanya. Haha…, aku ganti deh biar lebih fresh pake Bahasa yang gokilan dikit lah yak :D

Okehh

Akhirnyaa, bisa juga aye pasang status otewe kutho Blitar. Haha
Tempat seng jarene kutho patriot iki lokasine nggak adoh soko kuto malang. Sek, sek. kok dadi boso jowo’an ngene.

Ulang-ulang….
Okeh,

Setelah pasang status otewe kutho blitar. Akhirnya saya dengan sepupu yang satu ini berangkat menuju rumahnya,

Masih dimalang……….

Kita bingun sebenernya mau naik apa, karna sebelumnya aku nggak ada niatan mau ke blitar. Cuman karena lagi free dan pengen buat status otewe kutho patriot blitar, akhirnya berangkat juga dah aye. Haha, gila kan? Iya emang gila aye, makanya jangan dijadiin temen, dijadiin suami aja. *eh. Haha

Okeh, akhirnya aku putusin buat naik bus. Wait, apaa kita putus? Tenangg, bukan putus yang itu kok sayang, tapi pilihan untuk naik bus kota ketimbang naik motor. Cuman bikin capek-capek doing. Hehe

selanjutnya, kita naik motor menuju terminal bus, eh tiba-tiba di jalan ketemu sama pak polisi
ternyataaa..

mereka lagi melakukan operasi lalu lintas,
Pak polisi : Selamat siang mas, bisa tunjukkan SIM dan STNKnya?
Aku : Oh, iya pak ini ada kok, ada SIM A ada SIM C, mau pilih yang mana pak, dipilih dipilih mumpung banyak SIM ini. Hehe
P : haha, masnya bisa aja, SIM C saja mas yang pedes nggak pake telor ya.
A : Lah dalah, *dikira saya jualan nasi apa” dalem hati. Trus aye tersenyum gitu aja.
Eh, tiba-tiba nggak ada hujan, nggak ada petir bapaknya bilang.
P : wah, selamat ya mas. Sebentar lagi masnya ulang tahun ya mas, ditunggu traktirannya lo mas.
A : Lah, Bapak kok tau?
P: itu SIMnya bentar lagi mati tuh, pasti matinya bertepatan sama tanggal lahir mas. Selamat ye mas, di  tunggu lo ya. Awas kalo nggak saya tilang anda.
A: dalem ati, “ebuset, ini polisi sok akrab banget sih, “. Ehm, iya-iya deh pak,
Kalo nggak lupa saya traktir,

Langsung dah gue cabut ke terminal.
Akhirnya, setelah beratus-ratus detik. Kita nyampe terminal juga.

Aye parkir dah motor di deket terminal.
Sebelum naik bis perut aye keroncongan, dan saya putuskanlah buat beli kebab di tempat biasa deket terminal. Eh ternyata bukan rejeki saya, masih tutup tokonya.
Tapi, ternyata masih rejeki saya, ini sepupu aye ngebeliin aye minuman ama cemilan, yah, lumayan lah buat menahan laper. Makasih loh yee. Hehe
Akhirnya kita nyampe juga di terminal. Disini kita nungguin bus yang nyaman. Ada sih ini bus, tapi busnya butut nggak karuan.
Daaannn setelah nunggu lama, akhirnya kita putuskan buat naik bus butut ini, *lah piye, wong bus sing apik nggak muncul-muncul, ucapku.

Setelah busnya mulai berangkat,, didalem bus banyak banget orang jualan.
Nah, kebetulan ada orang jualan martabak. Langsung dah aye beli,
“pintenan pak martabak’e?”, tanyaku
“sepuluh ewu telu mas, utowo limolas ewu limo”, jare bapak.e
“okelah pak tak tuku kabeh, kabeh telung biji maksud.e, hehe”, candaku
Dan setengah perjalanan ada lagi tukang jualan minuman ama jajanan.
“mas, ceweknya nggak dibeliin nih ?”, kata penjual jajan.
“hah? Ehm, nggak mas”, kataku
“loh, kenapa mas, serius nggak dibeliin?, mbak-mbaknya nggak minta dibeliin masnya?”, katanya
“nggak mas, udah”, kataku
Akhirnya tu orang pergi. *Mbak Dev ketawa ketawa dengan sendirinya.
Terus ada lagi nih, pengamen jalanan.

Jreng jrenngg…
Nah ini yang aye suka, kenapa? Karena lagunya menghibur banget. Sesuai kondisi jaman sekarang. Walau sedikit menghina sih. Haha
Dan muncullah HP aye sebagai partner terbaikku buat merekam semua kejadian yang ada, mulai dari pengamennya nyanyi, ampe kita ngerumpi ngomongin si pengamen tu nah. Wkwkwk.

Tak terasa perjalanan panjang cukup melelahkan. Dan kita tertidur dalam waktu yang cukup lama sampai waktu yang akan memutuskan kapan kita akan berhenti terpejam, dan memulai membuka mata untuk melihat dunia……

Ciaelahhh, mendramatisir kali ya. Wkwkwk

Oke deh, lanjutttt…
Akhirnya, kita nyampe juga di kota blitar. Kita terhenti di terminal patria, terminalnya orang blitar punyaa.

Perjalanan selanjutnya adalah menuju rumah mbak dev.
….

Daannn, …
oh meenn, gue nggak bisa ngomong, gue speechless…, gue ga nyangka bisa naik kendaraan ini, kendaraan ini sangat keren, kendaraan ini sangat canggih, kendaraan ini ada, kendaraan ini nyata, hohoho.... kendaraan ini adalah.... “panci”, hehehehe... ya nggak lah... kendaraan ini adalah....”becak” yeay.....

gue udah bilang sama mbak dev sebenernya sebelum berangkat, kalo gue pengen banget naik becak. Jadii, sekarang berangkat kerumahnya naik becak.
Nih fotonye,


Sebelumnya gue sempat takut plus kasihan ama bapaknya. Ntar kalo nggak kuat gimana yak. Hemm.
Kata mbak dev nggak apa2. Jadi ya udah deh ya.

Nah, diperjalanan kiri-kanan gue heran. Kenapa sepi banget ini kota,??
“jangan kaget ya mas, emang gini kota blitar, beda ama kota kota besar kayak malang. Kalo siang bolong gini penduduknya biasanya tidur”, ucap Devi.
“haha, iya iya tak masalah, aye juga udah biasa kok di hutan yang sepi nggak ada manusia gini”, candaku
Di  dalam perjalanan tanpa sadar banyak orang yang melihat kita. Pikir mereka kita kayak orang asing.
Lah nggak asing gimana, wong penampilanya aja kayak gini, bawa tas besar, trus bawa camera dlsr jepret sana jepret sini lagaknya. Wkwk

Tapi ada yang aku suka dari ini kota. Yaitu orangnya yang ramah banget. Jadi, waktu dijalan nih, waktu aku ngelihat mereka, terus mereka lihat aku balik sambal menunjukkan senyum keramahannya. Kayak orang baru pertama kali jatuh cinta tau nggak sih. Jadi rasanya tuh kayak kamu jatuh cinta pada pandangan pertama tau nggak. Piye? Greget nggak sih. Wkwkw

Done! Akhirnya kita sampai di rumah. Ya bisa dibilang ini keluarga baru gue. Baru dateng aja sambutannya udah meriah, ada jidor terbang, ada kerumunan banyak orang, ada banyak mobil, ada bunga2nya gitu. Haha. Yaiya, wong itu bunga yang dijual depan rumah. *hehe, mendramatisir dikit nggak apa2 kan. Tapi bener kok, sambutannya keren
Yap, baru memijakkan kaki dirumahnya, udah disiapin yang namanya makanan nasi goring, waw. Nasi goyeng vroohh,

Tau nggak kenapa baru dateng gue langsung dikasih makan?
Ya karna gue laper bego. Kwkwkwkw
Mereka kan perhatian, jadi tau saat-saat gue laper.
Nah, setelah nyampe di ini kota.  Malemnya kita travelling. Yah, sedikit explore kota blitar lah.

Tapii, ternyata tak seperti yang saya bayangkan. Ternyata, sepi juga -_-
Alhasil, yang didapet cuman pergi ke tempat yang namanya warung garasi. Disana ada menu special namanya es krim pot. Enak dan murah lagi. Pokok recommended deh. Liat nih fotonya dibawah..



Okeh, setelah menikmati es krim. Kita pulang ke rumah. Jalanan nan sepi menjadi saksi bisu dinginnya malam. Motor honda beat milik mbak devi terus kupacu melawan angin yang dingin.

Pukul 10.00 WIB malam tepat kita sampai rumah.
Dann, setelah perjalanan yang melelahkan tadi, aku dipersilahkan tidur di kamar mbak dev. Dan lu tau, dia tidur dimana? Di ruang tamu vrooh.
Gila emang tu anak, udah biasa katanya. -_-
Ya udahlah nggak maksa. Masa iya ntar aku suruh tidur sekamar sama aye. Wkwkwk
Yang tuan rumah siapaaa coba. Haha

pagi pun tiba, suara ayam berkokok membangunkanku, matahari pagi menyapaku. Pagi-pagi sekali kita pergi ke stasiun untuk membeli tiket balik ke malang. Siang pun dimulai, disini aku di kasih makanan banyak banget, mulai dari soto sampai cap cay yang khas banget rasanya.

wah bondan winarno bakalan kalah ama gue kalo diadu soal bawain rasa makanan, “yak pemirsa sekarang kita sudah berada di.....”, “dimana ya????”, “Ahaaaa...GPS ting tung ting tung.....”, *ngecek di GPS*, “TENANG pemirsa kita sekarang sudah berada di rumah mbak devi, 103 derajat lintang selatan, 210 bujur timur”. “Jadi pemirsa.... cap cay adalah makanan hangat dan berkuah yang sangat lezat dinikmati di tengah2 gurun pasir yang tandus...” hohohoho....

Pedas pedas gurih gitu. Nendang rasanya.
udah keliatan cap caynya mengeluarkan cahaya emas dari mangkuknya lalu angin bergejolak saat kuaduk2, rambut gue acak2an, tornado datang menghujam, gue ga sanggup, gue pegangan,"jangan diaduk boooossss" teriak mbak devi....yang lagi pegangan tiang trus badannya terbang ketiup angin dari cap cay ini....sadis...ni cap cay dahsyat amat, lalu dari cahaya kemilau keemasan itu munculah wanita berselendang menatap gue memberikan opening attention "selamat datang di rumah ibu...legendary story of cap cay...exellent recipe of indonesia...rasakan cita rasanya...pedes banget bo...hot abis..." sambil kissbay ala maisy cilukba "mmmuaaaahhh". Haha, yang ini jangan diseriusin.


Okeh okeh, sekarang saatnya gue pamit buat balik ke malang. Sebelum pamit, aye minta beberapa foto keluarga mereka. Buat kenang-kenangan lah ya. Karena udah baik banget sama gue. Jadi nggak tega ninggalin mereka. Hiks hiks. :v :v
Ini foto-foto sebelum akhirnya berpisah. Ini saya yang foto. Tapi nggak ada gue, kan gue yang fotoin.








Yap, terima kasih Mbak Devi, Ibu Endang, dan Mbah Kawit Suparti
Hemb, lelah juga ya nulis gini. Bikin perut laperr, ini aja nulisnya di kereta, perjalanan menuju pasar senen Jakarta. Yah mungkin sebelum saya akhiri ada pesan-pesanlah dikit
Terima kasih, sekali lagi terima kasih buat ibunya mbak dev yang udah baik bangettt. Udah ngasih makan, tempat tinggal, pokok semuanya deh.

Terus buat mbah Suparti, sehat terus ya mbah. Terima kasih buat semuanya mbah, Semoga selalu dalam lindungan Tuhan. Aminn.

Dan buat mbak dev, terima kasih udah ngasih banyak pengalaman baru di kota blitar ini. Tetap semangat mbak dev, karna kadang hidup nggak semuanya indah, kadang ada yang susah. Tetapi pabila terus dijalani dengan ikhlas dan semangat pasti akan indah.

Ingat! Usaha, doa, dan sedekah. Itu yang utama ;)

Walau kita beda keyakinan, semua ini akan tetap indah karena dalam agama kita masing2 diajarkan untuk bertoleransi dan tolong menolong. Kalian udah kayak keluargaku sendiri, keluarga baru yang mengajarkan banyak kesederhanaan. J

Yap, mungkin cukup itu. Maaf lo ya kalo ada salah, perbuatan yang nggak mengenakkan dan lainnya.

Oh iya, ntar sepulang dari Jakarta aku bawain oleh2 dah mbak dev. J

Di tunggu aja ya, minta doanya aja biar pulang dengan selamat :D

Terus Ibunya mbak dev, jangan lupa di jaga terus. Dan mbahnya, kalo ada orang yang beli jangan terlalu keras panggil mbahnya, kasihan, kasihan yang kayak aye nih jadi kaget. Wkwkwk

peh peh, teko blitar ngomongku melu pah-peh pah peh iki.




Baca Dong --►

Thursday, 16 July 2015

Aku Pulang


Assalamualaikum warohmatullah wabarokatuh.
Malem semuanya, apa kabarnya nih. Sehat yak, sehat lah pastinya, puasa terakhir nih. Nggak terasa ya udah sebulan kita nggak ketemu. Jadi kangen, haha
“Ciee, kangen siapa mas bro,”
“Haha, adalah pokoknya. Udah ah, lanjuutt”.
Kali ini aye mau cerita dikit lah buat kalian yang masih diperantauan maupun dirumah.
Oh iya, sorry ya ini ceritanya ga ada joke’nya, soalnya aku maunya serius. Ciaelahh,
Haha
Okelah. Selamat membaca… J
Yang fana adalah waktu…
kita abadi
Memungut detik demi detik, merangkainya seperti bunga.
Sampai pada suatu hari kita lupa untuk apa.
“Tapi, yang fana adalah waktu, bukan?”
Tanyamu,
Kita Abadi
*Sapardi Djoko Darmono

Namun ingat juga takdir Tuhan,
Karena yang tak pernah fana, adalah takdir Tuhan. Bahwa yang terjadi bukanlah sebuah kebetulan semata. Tetapi, itu adalah sebuah kebetulan, yang diindahkan Tuhan …
Allah menciptakan semua di dunia ini sempurna, kecuali takdir. Takdir tidak diciptakan sempurna agar manusia dapat merubahnya. Karir, pendidikan, keturunan, dan jodoh adalah takdir Allah, tapi kita masih dapat merubahnya. Karena semua itu adalah cerminan dari apa yang kita lakukan hari ini. Seperti yang terkandung dalam Al Quran surah An Nur ayat 26, “Wanita yang baik untuk laki-laki yang baik, laki-laki baik, untuk wanita yang baik (pula)”. Percayalah Allah tidak pernah ingkar janji.

Next chapter,
……
Jarum jam menunjukkan pukul lima sore. Rintik rintik hujan membasahi kaca-kaca mobil di depanku. Aku baru saja mengantar temanku ke Kediri. Dia telah menyelesaikan studinya, dan pulang ke kampung halamannya dengan membawa semua perabotan di dalam kostnya. 
Dengan mobil sewaan ini, aku masih terus mengemudikan mobil ini menuju arah kota batu kemudian lanjut ke kota malang. aku terus memacu dengan kencang mobil ini, menembus cakrawala yang kian menghilang. Tak lama, suara lagu she is the one nya Robbie William terdengar dan bergetar dari dalam sakuku.
Kulihat ternyata ibuku yang menelefon,
“Assalamualaikum, kapan pulang nak?”, ucap ibuku.
Aku terdiam sejenak, bingung mau menjawab apa.
“Kok nggak jawab nak? ibu rindu sama kamu, sudah berbulan-bulan kamu tidak pulang, besok sudah lebaran loh”
Hatiku merasa bergetar, nafasku berhenti sejenak. Aku ingin jujur juga tidak enak, karena pekerjaan di sini masih belum selesai.
“ehm, waalaikum salam bu. Tapi saya nggak bisa janji bu, hari ini bisa pulang atau tidak. Karena banyak pekerjaan yang harus diselesaikan”, ucapku
“baiklah, kalau begitu. Kalau memang jadi pulang, jangan lupa hubungi ibu. Assalamualaikum”
“waalaikumsalam bu”
Ibu menutup telefonnya begitu saja, mungkin beliau marah dengan kelakuanku.
Telepon kembali kumasukkan ke sakuku. Kulihat rintik air di kaca mobil semakin deras. Aku pacu saja mobil ini sampai aku berhenti dalam sebuah kedai susu yang biasa aku datangi. Terlihat beberapa laki laki dan perempuan menikmati segelas susu sambil berbincang ria. Mimik wajah mereka begitu bahagia seperti tak punya beban apapun.
Lalu aku duduk di sebuah kursi dari kayu mahoni yang menghadap ke jalan. Terlihat tulisan KUD Susu Batu yang menjadi nama kedai ini basah kuyup kerana derasnya air yang menerjang.
Tak lama kemudian, waktu yang ditunggu tiba.
          “Allahu akbar, Allahu akbar… Adzan maghrib sudah terdengar. Menandakan waktu berbuka puasa telah tiba. Segera kuteguk susu hangat yang sudah di antar oleh pelayan disini.
Memang,
Tempat ini selalu buatku nyaman walau aku datang sendirian ke sini. Terutama susu segar yang disediakan, buatku betah berlama-lama disini sembari melepaskan penat.

Ah, Aku teringat kembali ucapan ibu. Ingin sekali rasanya pulang, apalagi besok lebaran tiba. Apa iya, aku harus jauh dari keluarga? Tapi, kalau aku pulang, apa yang kan ku katakan nanti. Studi belum selesai, ditambah lagi pekerjaan yang tak kunjung habis.

Sempat aku berfikir, “Mungkin mencari pengisi hati akan mampu menjadikanku semangat menyelesaikan ini semua. Ah tidak tidak, aku sudah berjanji untuk tidak menjalani hubungan itu dan akan tetap pada pilihanku. Nanti kalau sudah waktunya pasti akan indah, sekarang selesaikan studi, cari pengalaman kerja, dan perdalam ilmu agama saja dulu. Biar punya bekal buat perjuangan esok hari.”,ucapku dalam hati.

Terdengar suara wanita yang seumuran denganku membuyarkan lamunanku. “Permisi mas, ini pesanan sotonya mas”, ucap seorang pelayan kedai, sambil menaruh soto tersebut di mejaku dia berkata lagi,”
“iya mbak terima kasih, oh iya mbak kok kedainya nggak tutup? Kan lagi musim mudik. Pasti sepi kedainya”, ucapku.
“iya sih mas sepi, tapi karena yang punya kedai rumahnya disini jadi ya tetap buka walaupun sepi. Terus masnya kok ndak mudik?”
“Ehmm, saya pengennya sih pulang mbak, tapi masih banyak urusan”
“Wah, masnya harusnya lebih utamain keluarga dirumah ketimbang urusan mas disini. Lebaran setahun sekali loh mas. Iya kalo masih diberi waktu untuk ketemu di lebaran tahun depan, kalau ndak?”
“masha Allah, iya mbak iya, betul banget mbaknya. Makasih loh mbak kultumnya tadi, hehe”, candaku
“iya mas sama sama, saya kembali dulu ya, ndak enak sama bos”
“iya mbak silahkan.”
Dalam hati aku berkata,
Bener juga yang dikata mbak tadi. Mungkin ini petunjuk dari Allah yang ditunjukkan lewat si mbak itu tadi. Orangtua pasti mengerti….
……
Baiklah bu, maaf kalau aku belum bisa bikin ibu bangga. 
Aku pulang bu, 
aku pulang …
………
………
Ingatkah kalian,
Waktu masih kanak-kanak kau membuat perahu kertas
Dan kau layarkan di tepi kali. Alirnya sangat tenang,
Dan perahumu bergoyang menuju lautan
Sejak itu kau pun menunggu kalau-kalau ada kabar dari perahu
Yang tak pernah lepas dari rindu-mu itu.
...
"Ingat nak, rumah adalah perasaan. bukan hanya bangunan permanen yang tak bisa dipindahkan".
To be continued……
Kalau ingin tau cerita lanjutannya, silahkan baca di novel ‘Abelian’ aja ya. Haha J

Nah, buat kalian yang masih diperantauan, segeralah pulang. Tak peduli apapun alasan yang ada didalam otak kalian. Kasihan, Ayah dan Ibu yang sudah membesarkan kalian menanti dirumah. Mereka pasti ingin seperti tetangganya yang berkumpul lengkap dalam keluarga kecil mereka.
Aku Pulang,
Untukmu yang masih diperantauan, jaga diri baik-baik, walau tak bisa pulang, tetap hubungi orangtuamu, jangan buat mereka khawatir. Insha Allah, doa mereka akan terus mengalir J
Baiklah,
sudah waktunya menyambut hari kemenangan esok. Minal Aidzin wal faidzin ya temen-temen semua, mulai dari ade, kakak, mbak, mas, om, tante, mantan*eh. haha. Saya mohon maaf bila ada salah kata, dan perbuatan saya yang kurang mengenakkan.
Semoga di bulan yang fitri ini kita dapat bertemu kembali nanti untuk silaturrahmi, meminta maaf satu sama lain. Mulai dari nol ya kawan J
Takbir telah dikumandangkan.
Selamat idul fitri,
Selamat liburan,
Selamat berkumpul bersama keluarga,
Dan selamat berjumpa kembali di lain hari J
Semoga kita bisa ketemu lagi dengan ramadhan tahun depan.
Amiinn…
Terima kasih…
Wassalamualaikum warohmatullah-i wabarokatuh


Baca Dong --►